Jelajahi Pesona Keindahan Wisata Alam Jawa Barat

10/22/2020

Tempat alam terindah biasanya tersembunyi. Beberapa jauh dan beberapa menimbulkan sedikit tantangan untuk diakses.

Rasa ingin tahu untuk melihatnya sendiri meningkatkan kecantikannya berlipat ganda di benak kita. Jika berbicara tentang Jawa Barat, keindahan alamnya memang banyak sekali dan tidak terlalu jauh dari kota-kota untuk bisa menjangkaunya. Jawa Barat adalah wilayah pegunungan yang kaya akan hutan hujan, danau, dan gunung berapi. Alam berlimpah dalam formasi geografis ini dan pengaruhnya menyebar ke kota-kota terdekat dengan gelombang pegunungan dan pohon pinus yang melingkar. Saya biasanya tiba di tempat kerja pada pagi hari, dan pada hari-hari dengan langit cerah, gunung kembar, garis besar Gede-Pangrango di cakrawala oranye, menarik perhatian saya selama beberapa menit sebelum saya duduk di meja saya dengan secangkir kopi.

Seperti warga Jakarta mana pun yang ingin keluar dari udara kotor yang mengotori mata, telinga, dan lubang hidung, saya biasa berkendara ke arah Bandung dan Puncak pada masa-masa awal saya di Indonesia. Antrean mobil semakin panjang dan dua titik hijau ini dipenuhi pelat nomor Jakarta. Karena pilihan bervariasi dari tahun ke tahun, Sukabumi mulai menempati posisi penting dalam radar liburan akhir pekan. Kurang terkenal dibandingkan tetangganya yang terkenal sebagai tempat peristirahatan musim panas, Puncak, dan kurang dipilih karena keterpencilan dan rute lalu lintasnya, hotel ini belum mampu menarik wisatawan akhir pekan.

Objek Wisata Danau Situ Gunung. Di situlah orang banyak tidak berkumpul. Jika Anda memiliki kesempatan untuk melihatnya dari atas, itu akan terlihat seperti semangkuk kecil air yang berada di antara pegunungan berhutan dan pohon pinus yang simetris. Udara di sekitar danau sunyi setiap saat sepanjang hari. Ketika sesekali menggerutu dari jangkrik dan jangkrik, terjadi percampuran antara fauna dan flora.

Meskipun danau dan sekitarnya terlihat sangat indah setiap saat sepanjang hari, waktu terbaik untuk menikmati pemandangan atmosfer adalah sebelum dan selama matahari terbit. Saat hujan turun dalam semalam, pagi hari bisa sangat berkabut dan menciptakan lapisan seprai putih tepat di atas air. Begitu sinar matahari pertama turun di lembah, mereka berbaur dengan kabut untuk mengubah keseluruhan alam menjadi pemandangan yang spektakuler.

Saya sampai di sini sekitar jam 4.30 pagi untuk menyaksikan bentuk hantu pepohonan, pegunungan di luar dan danau itu sendiri. Di atas, bulan masih cukup terang meski bersiap-siap untuk menyerahkan ranah spasial ke kekuatan yang lebih kuat. Pantulannya di air yang tenang adalah pemandangan spektral. Pemandangan di depan saya mengenakan kain kafan gelap yang dipantulkan oleh danau dalam ketepatan klinis. Garis besarnya tampak seperti dasi kupu-kupu raksasa yang membentang dari kiri ke kanan dengan pegunungan kembar di latar belakang.

Pukul 5 pagi, langit perlahan cerah, menampakkan tanaman hijau di depanku sedikit demi sedikit. Kabut terlihat jelas di antara pepohonan. Tampaknya mengalir dalam formasi putih susu, menyatu dengan kegelapan untuk menghasilkan kontras. 15 menit lagi, sinar pertama dipantulkan oleh awan di atas, semakin mencerahkan udara di sekitar danau. Itu terungkap sebuah pulau kecil di tengah danau dengan tanaman yang indah. Kabut semakin tebal di luar pulau tempat pepohonan berada, menyingkapkan garis besar manusia. Ada dua, atau tiga, di dekat tenda darurat, duduk di atas paha belakang mereka. Saya tidak yakin apa yang mereka lakukan, tetapi kemudian, tiba-tiba, seseorang berdiri dengan penuh semangat dengan tongkat, mencoba mengangkat sesuatu dari air dengan tergesa-gesa.

Para nelayan berada di sana sepanjang malam. Mereka berdua sabar dan gigih menunggu untuk mendapatkan hadiah yang akan menghasilkan uang untuk seminggu. Para nelayan ini berasal dari desa-desa Sunda yang terpencil di sekitar Sukabumi dan beberapa sampai Pelabuhan Ratu. Beberapa danau dan sungai diidentifikasi oleh komunitas nelayan tertentu sebagai "milik mereka". Itu dianggap lebih sebagai aturan alam daripada berhubungan dengan legalitas.

Matahari terbit di langit, tapi saat mendung, saya hanya mendapat kecerahan, bukan cahayanya sendiri. Kain kafan gelap sekarang bermetamorfosis menjadi corak hijau. Kabut terus memainkan musik latar dan bulan mulai memudar ke langit, siap kembali nanti malam. Di belakangku, pepohonan pinus tinggi masih diam, berdiri dengan anggun, mengerdilkanku sejauh satu mil ke atas. Mereka simetris, dan ketika saya menoleh ke arah mereka dari kejauhan, saya bisa melihat tekstur cemerlang mereka terpantul di danau. Perahu-perahu yang berlabuh di dekat tepi sungai belum juga hidup.

Seorang pria tua, yang merupakan salah satu nelayan di pulau itu, berjalan menuju bank. Aku tersenyum padanya, berharap bisa mengobrol. Saya bertanya apakah dia senang dengan hasil tangkapan itu. "Lumayan," sebuah senyuman muncul dan dia pergi saat dia memberitahuku bahwa dia masih harus memeriksa jebakan di suatu tempat di samping danau.